KESEIMBANGAN ILMU DAN AMAL



Dalam sebuah video ceramah yang saya dengar, penceramah ada nukilkan tentang tafsir surah al-Fatihah, berkaitan "Orang yang dimurkai" dan "Orang yang sesat" dalam ayat terakhir.


Penceramah menyebutkan ilmu tanpa amal adalah seumpama Yahudi. Mereka tahu kebenaran tetapi tidak mahu amalkan.


Manakala sibuk beramal, tetapi tanpa ilmu seumpama Nasrani. Mereka sibuk beramal, tetapi mengabaikan ilmu.


Dalam pada itu, Islam menyeru kita seimbang dalam ilmu dan amal. Keduanya hendaklah jalan beriringan untuk mencapai redha Allah.