KISAH POPULAR: HASAN AL-BASHRI INGIN MENIKAHI RABIAH AL-ADAWIYYAH (PALSU)




Pernahkah anda mendengar kisah Hasan al-Bashri yang ingin menikahi Rabiah al-Adawiyyah? Ia kisah cukup popular di Facebook pada suatu masa dengan judul "Kisah 9 Akal 1 Nafsu dan 1 Akal 9 Nafsu".
Kisahnya adalah seperti berikut:

Tatkala setelah beberapa waktu suami Rabiah al-Adawiyyah meninggal dunia, tiba-tiba ada yang mengetuk pintu rumahnya, sambil berucap salam, akhirnya Rabiah al-Adawiyyah membuka pintu rumahnya, dan alangkah terkejutnya ada beberapa gerombolan orang-orang tampan ada di depannya, salah satu daripadanya ada yang Rabiah al-Adawiyah kenal, namanya Hasan al-Bashri.

"Ada apa wahai saudaraku, Hasan al-Bashri?" tanya Rabiah al-Adawiyah.

"Suamimu telah meninggal dunia, dan engkau harus bersuami lagi" kata Hasan al-Bashri.

"Ya, tetapi siapa diantara yang lebih alim? Maka akan aku jadikan suami untuk diriku." jawab Rabiah al-Adawiyyah.

Sahabat Hasan al-Bashri pun berkata "Hasan al-Bashri adalah orang yang alim diantara kami semua, maka dialah yang pantas bersanding denganmu."

"Baiklah, tetapi sebelum engkau menikahi aku, jawablah empat pertanyaanku dan setelah engkau dapat menjawab maka aku jadi milikmu." jawab Rabiah al-Adawiyyah.

"Bertanyalah padaku, bila Allah menjodohkan pasti aku dapat menjawab pertanyaanmu itu." kata Hasan al-Bashri.

"Bagaimana pendapatmu, seandainya aku mati dan keluar dari dunia ini, apakah aku keluar nanti membawa iman atau tidak?" pertanyaan pertama yang disampaikan Rabiah al-Adawiyyah.

"Ini perkara ghaib, tiada yang tahu kecuali Allah." jawab Hasan.

"Bagaimana pendapatmu, seandainya aku telah dimaqamkan lalu di dalam kubur, aku ditanya dua malaikat munkar nakir, apakah aku dapat menjawab pertanyaannya?" lanjut Rabiah al-Adawiyyah.

"Ini juga perkara ghaib, tiada yang tahu kecuali Allah." jawab Hasan.

"Apabila manusia dikumpulkan pada hari kiamat dan aku menerima buku catatan amalku, apakah aku terima buku catatan itu dengan tangan kiri atau tangan kanan?" tanya Rabiah al-Adawiyyah.

“Ini juga perkara ghaib." sahut Hasan al-Bashri.

"Apabila manusia dipanggil dan diadili, pada saat itu apakah aku masuk di Neraka atau di Syurga?" tanya Rabiah al- Adawiyyah.

Lagi-lagi dijawab oleh Hasan al-Bashri, "Ini juga perkara ghaib."

Kemudian Rabiah al-Adawiyyah berkata, "Bagaimana engkau layak menjadi suamiku, sedangkan perkara ini sahaja engkau tidak mengetahuinya, wahai Hasan al-Bashri!"

"Berapa bahagian Allah menciptakan akal?" lanjut Rabiah al-Adawiyyah.

"Sepuluh bahagian. Sembilan bahagian untuk lelaki dan satu untuk perempuan." sahut Hasan al-Bashri.

“Berapa bahagian Allah menciptakan syahwat?" tanya Rabiah al-Adawiyyah.

"Sepuluh bahagian. Sembilan untuk perempuan dan satu untuk lelaki." jawab Hasan al-Bashri.

Dengan diplomasi Rabiah al-Adawiyyah berkata, "Wahai Hasan al-Bashri, engkau tahu aku mampu menjaga sembilan syahwatku dengan satu bahagian akal, sedangkan engkau tidak mampu menjaga satu syahwatmu dengan sembilan bahagian akalmu"

Saat itu menangislah Hasan al-Bashri, sambil keluar meninggalkan Rabiah al-Adawiyyah.


PENILAIAN.

Kisah ini adalah tidak benar dan dusta. Tidak pernah Hasan al-Bashri bertemu dengan Rabiah al-Adawiyyah untuk menikahinya. Ini kerana, Hasan al-Bashri lahir pada 21 Hijriah dan wafat pada 110 Hijriah, sedangkan Rabiah al-Adawiyyah lahir pada 100 Hijriah dan wafat pada 180 Hijriah. Ini bermakna ketika Hasan al-Bashri wafat pada usia 89 tahun, umur Rabiah al-Adawiyyah baru menjejak usia 10 tahun!

Dinyatakan bahawa kisah ini disebutkan dalam Misykat al-Anwar karya al-Ghazali.

Saya cuba membuat semakan terhadap kitab Misykat al-Anwar karya al-Ghazali yang ada pada saya, tetapi tidak ditemui kisah tersebut di dalam kitab tersebut. Saya kira, ia disandarkan secara dusta ke atas al-Ghazali, yakni al-Ghazali tidak pernah meriwayatkan kisah ini dalam kitabnya Misykat al-Anwar.

Berdasarkan jarak umur dan tidak ditemuinya kisah ini dalam Misykat al-Anwar, ia adalah petanda jelas bahawa kisah ini adalah dusta.

Kisah ini tanpa disedari telah mencalarkan imej Hasan al-Bashri sebagai seorang yang warak, dan mencalarkan imej Rabiah al-Adawiyyah dengan pertanyaan-pertanyaan yang tidak sepatutnya. Wallahu a’lam.


RUJUKAN.

1. Tahdzib al-Kamal karya al-Mizzi.

2. Siyar A'lam an-Nubala karya adz-Dzahabi.

3. Misykat al-Anwar karya al-Ghazali.

Tiada ulasan: