MENGKRITIK NOVEL SEJARAH ISLAM ABDUL LATIP TALIB


MEREKA-REKA UCAPAN  KE ATAS NABI & SAHABAT MEMBUKA PINTU PENYIMPANGAN.

Sirah Nabi Muhammad s.a.w dan para sahabat bukanlah sama seperti sejarah manusia biasa. Membuat ucapan rekaan di atas nama mereka adalah tidak sama dengan membuat ucapan rekaan ke atas Sultan Melaka.

Ini kerana, ucapan Nabi Muhammad s.a.w itu adalah wahyu. Sebarang rekaan ke atas ucapan baginda, mengakibatkan penambahan kepada wahyu. Ia dilarang. Demikian juga penambahan ke atas ucapan para sahabat yang menjadi salah satu sumber untuk memahami wahyu yang disampaikan oleh Nabi Muhammad s.a.w.

Oleh itu, semenjak kali pertama membaca dan mengenali ‘Novel Sejarah Islam’ saya sudah kurang setuju dengan penulis buku-buku sedemikian. Usaha tersebut, pastinya melibatkan berlakunya penambahan dan khayalan yang tidak wujud di dalamnya.

PERBANDINGAN.

Dalam penulisan ini, saya ingin memberikan contoh perbandingan daripada satu bahagian daripada ‘Novel Sejarah Islam’ berjudul Abu Ubaidah Penakluk Parsi, terbitan PTS Litera pada tahun 2009, yang ditulis oleh Abdul Latip Talib, atau lebih dikenali dengan Pak Latip.

Saya akan membandingkan teks pada bab-7, halaman 73 hingga 78 dalam bahagian ‘Pemulauan Kepada Islam’ dengan kisah yang sama daripada kitab-kitab Sirah Muktabar yang bakal disebutkan namanya.

Pada suatu malam, Abu Ubaidah dan Abu Bakar sedang duduk sambil mengawal keadaan sekeliling. Cahaya bulan menerangi malam itu. Sekali-sekala kedengaran batuk memecah hening suasana malam. Udara dingin membuatkan mereka kesejukan. Hanya unggun api dapat memanaskan tubuh mereka. Tiba-tiba Abu Ubaidah al-Jarrah bingkas bangun lalu menghunus pedangnya.

“Siapa itu? Cepat, kenalkan diri!” jerit Abu Ubaidah al-Jarrah sambil bersedia menghadapi segala kemungkinan.

Tetapi pertanyaan itu tidak disahut. Tiba-tiba muncul seekor unta membawa muatan di belakangnya. Tetapi tuannya tidak kelihatan.

“Siapakah pula yang menghantar muatan ini kepada kita?” tanya Abu Bakar sambil membelek barang-barang yang diletakkan di atas bonggol unta itu.

“Entahlah, mungkin masih ada insan yang bersimpati dengan nasib kita lalu diberinya kita bekalan makanan ini.” Jawab Abu Ubaidah al-Jarrah.

[Abu Ubaidah Penakluk Parsi, halaman 75-76]


Dalam bahagian ini pengarang Abdul Latip Talib mengisahkan bahawa pada suatu malam Abu Bakar dan Abu Ubaidah kedua-duanya sedang berkawal. Kemudian mereka menerima sebuah bekalan makanan daripada orang yang tidak dikenali. Yang memberikan bekalan makanan tersebut adalah Hisyam bin `Amr.

Selepas memberikan bekalan tersebut secara senyap, Hisyam bin `Amr terus bertemu dengan Zuhair bin Abi Umayyah untuk mengajak beliau membatalkan perjanjian pemulauan ke atas Bani Abdul Manap dan Bani Hasyim.

KOMEN DAN PERBANDINGAN.

1. Abdul Latip Talib telah menulis keadaan begitu terperinci, seolah-olah melihatnya. Daripada manakah sumbernya tulisan terperinci sedemikian?

2. Peristiwa ini tidak ada disebutkan dalam kitab sirah muktabar.

3. Dalam novel karya Abdul Latip Talib, seolah-olah ia adalah kali pertama Hisyam bin `Amr memberikan bantuan makanan kepada Bani Abdul Manap dan Bani Hasyim. Manakala, dalam Rahiq al-Makhtum disebutkan bahawa Hisyam bin `Amr telah memberikan bantuan bekalan makanan selama 3 tahun.

4. Dalam novel disebutkan Bani Abdul Manap dan Bani Hisyam. Dalam Sirah Ibnu Hisyam (1/374) disebutkan Bani Hisyam dan Bani Muthalib.

Kemudian mereka berlima menuju ke dinding Kaabah mahu menanggalkan naskhah perjanjian pemulauan yang digantungkan di situ. Tiba-tiba Zuhair kelihatan gembira sambil berteriak, “Demi Tuhan, naskhah perjanjian yang kita tandatangani sudah reput dimakan anai-anai. Dengan ini pemulauan itu sudah terbatal!”

Abu Jahal amat terkejut lalu memeriksanya. Ternyata memang benar naskhah perjanjian itu sudah reput dimakan anai-anai. Barulah dia sedar pemulauan itu tidak dapat diteruskan lagi. Sekiranya dia terus menentang, dia pasti menghadapi masalah. Dengan rasa malu, dia segera beredar dari situ. Dengan itu sekatan yang dikenakan ke atas Bani Hasyim dan Bani Abdul Manap berakhir.

Namun mereka yang menyokong menghapuskan sekatan itu masih kekal dengan agama asal mereka. Nabi Muhammad menasihatkan para sahabatnya supaya bersikap baik kepada mereka. Bagi menghindarkan timbulnya masalah, Zuhair dan kawan-kawannya datang menemui Nabi Muhammad SAW, memohon hubungan baik mereka dipelihara.  Dengan senang hati Nabi Muhammad SAW menerima permintaan mereka.

“Wahai Muhammad, ada satu lagi permintaan kami,” kata Zuhair. Kemudian katanya lagi, “Kami sudah berusaha membatalkan sekatan ke atas kamu. Oleh itu, kamu perlu membalas budi baik kami itu dengan memberi hormat kepada tuhan-tuhan kami.”

“Sembahlah tuhan-tuhan kami walaupun dengan menggunakan jari-jari sahaja,” kata Amr bin Hisyam pula.

Nabi Muhammad SAW tidak bersetuju dengan permintaan itu. Lalu membaca ayat al-Quran yang bermaksud, kamu dengan agama kamu dan kami dengan agama kami.

[Abu Ubaidah Penakluk Parsi, halaman 78]


KOMEN & PERBANDINGAN.

1. Dalam kitab Sirah an-Nabawiyyah (2/69) karya Ibnu Katsir ada disebutkan kehadiran Abu Talib dalam peristiwa di atas. Namun dalam novel Abu Ubaidah Penakluk Parsi, langsung tidak disebutkan kehadiran Abu Talib.

2. Dalam novel disebutkan yang mereka berlima pergi ke Ka'bah dan cuba mengoyakkan naskhah tersebut. Zuhair telah berkata sesuatu. Berbeza dengan riwayat dalam muktabar daripada Sirah Ibnu Hisyam (1/376), Dalail an-Nubuwwah (1/239) karya Abu Nu’aim, as-Sirah an-Nabawiyyah (2/69) karya Ibnu Katsir dan ar-Rahiq al-Makhtum. Disebutkan dalam riwayat sirah muktabar yang bergegas mengoyakknya adalah al-Muthim bin Adiy dan Zuhair langsung tidak berkata sesuatu.

3. Dalam novel disebutkan bahawa Zuhair dan Amr bin Hisyam bertemu Nabi Muhammad s.a.w dan meminta agar baginda dan para sahabat menyembah tuhan-tuhan orang kafir Quraisy, lalu baginda menolak dengan dengan mengucapkan ayat terakhir Surah al-Kafirun. Berdasarkan carian saya dalam kitab sirah muktabar,  tidak ada diriwayatkan perbualan tersebut.

5. Diriwayatkan dalam Sirah Ibnu Hisyam (1/362), turunnya surah al-Kafirun adalah disebabkan dialog yang berlangsung antara Rasulullah s.a.w dan al-Aswad bin al-Muthalib, Asad bin Abdul Uzza, al-Walid bin al-Mughirah, Umayyah bin Khalaf dan al-Ash bin Wail. Maka dengan itu turunlah surah al-Kafirun daripada ayat pertama hingga terakhir.

MEMBIMBANGKAN.

Daripada 2 perbandingan di atas jelas kita dapat melihat, pengarang Abdul Latip Talib telah melakukan penyimpangan terhadap riwayat-riwayat sirah. Ada ucapan-ucapan yang ditambah, tidak wujud dalam mana-mana kitab sirah muktabar dan kesilapan-kesilapan rekod terhadap fakta riwayat-riwayat sirah.

Ini adalah 2 perbandingan yang dibuat. Bagaimana pula dengan beratus teks lain yang belum dibandingkan?

SAYA BUKAN ORANG PERTAMA.

Saya bukanlah orang yang pertama tidak bersetuju dan mengkritik Novel Sejarah Islam  karya Abdul Latip Talib. Ustaz Hasrizal Abdul Jamil melalui Fan Page Muarrikhun antara yang kuat mengkritik dan tidak bersetuju dengan penulisan tersebut.



Luahan daripada mereka yang pernah baca Novel Sejarah Islam daripada komen Fan Page Muarrikhu.


(Izzati Khairun seorang yang membaca Novel Fiksyen Sejarah mendapati wujudnya fakta-fakta sejarah yang dicemari dalam novel sejarah. Beliau bimbang ia menjadi serius apabila orang ramai tidak ambil kisah atau tidak sedar tentang putar-belit fakta dalam novel fiksyen)


 (Faiz Kip menyatakan fakta dalam novel sejarah salah)

BUKAN KESALAHAN BIASA: TIDAK AMANAH DAN MEMANDANG REMEH.

Mungkin ada yang beranggapan, kesilapan sedemikian adalah kecil dan boleh dimaafkan. Mana ada gading yang tidak retak bukan? Bagi orang yang berpendapat sedemikian saya katakan, kesilapan yang wujud ini bukanlah kesilapan biasa-biasa.

Kesilapan ini wujud disebabkan Abdul Latip Talib telah 'menghalalkan' perbuatan menokok tambah dan memasukkan khayalan dan imaginasi dalam penulisan beliau. Selain itu disiplin beliau yang longgar dalam penapisan riwayat. Beliau dalam blognya telah menyatakan kepada para pembacanya, agar terus membaca buku-buku novel sejarah Islam, menurutnya, jika ada kesalahan pun, ia tidak akan menjejaskan iman dan aqidah!!


Sekali lagi saya jelas, ini soal DISIPLIN, AMANAH dan JUJUR.

Alasan niat yang baik, tidak akan sesekali menghalalkan cara yang salah.


Fikir-fikirkan keadaannya.

Wallahu a`lam.

Tiada ulasan: