KISAH DUSTA: KISAH IMAM ASY-SYAFIE & ANAK PEREMPUAN IMAM AHMAD




Kisahnya adalah seperti berikut...

Suatu hari Imam asy-Syafie berkunjung kerumah Imam Ahmad bin Hanbal. Imam Ahmad mempunyai seorang anak perempuan yang solehah. Apabila malam, dia beribadah, siang berpuasa dan menyukai kisah orang-orang soleh. Anak perempuan beliau ini ingin sekali melihat lmam asy-Syafie secara langsung sebab sang ayah sangat menghormatinya. Ketika Imam asy-Syafie berkunjung ke rumah mereka, anak perempuan Imam Ahmad merasa sangat gembira dan berharap dapat melihat apakah yang dikerjakan Imam asy-Syafie serta mendengar ucapan-ucapannya.

Setelah selesai makan malam bersama, Imam Ahmad menuju tempat solat untuk melakukan solat dan zikir, manakala Imam asy-Syafie tidur terlentang, sedangkan anak perempuan Imam Ahmad selalu mengawasi Imam asy-Syafie sehingga menjelang pagi.

Menjelang waktu pagi, anak Imam Ahmad berkata, “Wahai ayahku, apakah benar dia ini Imam asy-Syafie yang engkau ceritakan padaku dulu?”

Imam Ahmad, “Benar anakku."

Anak perempuan Imam Ahmad berkata, “Aku mendengar bahwa engkau menghormati Imam asy-Syafie, tetapi apa yang aku lihat tadi malam dia tidak solat, tidak berzikir, tidak pula wirid dan aku juga melihat ada 3 perkara yang menghairankan.”

Imam Ahmad, “Apakah 3 hal itu, wahai anakku?”

Anak perempuan Imam Ahmad berkata, “Ketika kita sajikan makanan kepada Imam asy-Syafie, dia makan dengan begitu banyak dan ini berbeza dengan yang aku dengar. Ketika masuk ke bilik dia tidak beribadah solat malam, dan ketika solat subuh bersama kita, dia solat tanpa wuduk.”

Ketika agak siang dan mereka berbincang-bincang, Imam Ahmad berkata kepada Imam asy-Syafie tentang apa yang dilihat oleh anak perempuannya, lalu Imam asy-Syafie berkata, “Wahai Abu Muhammad , aku memang semalam banyak makan kerana aku tahu bahwa makananmu adalah halal dan engkau adalah orang mulia sedangkan makan orang mulia adalah penawar, kalau makanan orang bakhil adalah penyakit. Jadi, aku makan bukan untuk kenyang tapi untuk berubat dengan makananmu. Adapun semalam aku tidak solat malam, itu disebabkan ketika aku meletakkan kepalaku untuk tidur, aku melihat seolah-olah al-Qur'an dan hadis berada hadapanku, kemudian Allah membukakan kepadaku 72 masalah ilmu feqah yang aku susun untuk kemaslahatan muslimin, maka memikirkan ilmu inilah yang menghalangi antara diriku dan solat malam.”

Adapun ketika solat subuh bersama kamu, aku tidak berwuduk, maka demi Allah tidaklah kedua mataku tertidur hingga aku perlu memperbaharui wuduk. Semalam suntuk aku terjaga, jadi aku solat subuh bersama kamu dengan wudu solat Isyak.”

Setelah itu Imam asy-Syafie meminta diri dan pulang. Imam Ahmad berkata kepada anak perempuannya, “Apa yang di kerjakan oleh Imam asy-Syafie semalam dalam keadaan terlentang, lebih utama daripada apa yang aku kerjakan sambil solat malam.”

PENILAIAN:

Kisah ini adalah dusta sama sekali ke atas Imam asy-Syafie. Daripada sudut sejarah Imam asy-Syafie wafat pada tahun 204 Hijrah, manakala Imam Ahmad lahir pada tahun 164 Hijrah.

Berdasarkan riwayat daripada al-Khallal, daripada al-Marudzi, daripada Ahmad bin Hanbal, berkata, "Aku tidak berkahwin kecuali selepas berusia 40 tahun."

Jelasnya, ketika Imam asy-Syafie meninggal dunia, Imam Ahmad bin Hanbal belum pun memiliki anak. Maka bagaimana pula anak perempuan Imam Ahmad bertemu Imam asy-Syafie?

Kisah ini telah didedahkan kedustaannya oleh Syaikh Khalid al-Hayyak dalam laman web beliau.


(Sumber Imej: Novieffendi.Com)




Tiada ulasan: