AKAN MUNCUL KEPADA KAMU SEORANG PENDUDUK SYURGA. (KEMASKINI - DHAIF)

(Sumber gambar: Peterpap)


Anas bin Malik radhiallahu 'anhu berkata:

كُنَّا جُلُوسًا مَعَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: " يَطْلُعُ عَلَيْكُمُ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ " فَطَلَعَ رَجُلٌ مِنَ الْأَنْصَارِ، تَنْطِفُ لِحْيَتُهُ مِنْ وُضُوئِهِ، قَدْ تَعَلَّقَ نَعْلَيْهِ فِي يَدِهِ الشِّمَالِ، فَلَمَّا كَانَ الْغَدُ، قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، مِثْلَ ذَلِكَ، فَطَلَعَ ذَلِكَ الرَّجُلُ مِثْلَ الْمَرَّةِ الْأُولَى . فَلَمَّا كَانَ الْيَوْمُ الثَّالِثُ، قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، مِثْلَ مَقَالَتِهِ أَيْضًا، فَطَلَعَ ذَلِكَ الرَّجُلُ عَلَى مِثْلِ حَالِهِ الْأُولَى، فَلَمَّا قَامَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَبِعَهُ عَبْدُ اللهِ بْنُ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ فَقَالَ: إِنِّي لَاحَيْتُ أَبِي فَأَقْسَمْتُ أَنْ لَا أَدْخُلَ عَلَيْهِ ثَلَاثًا، فَإِنْ رَأَيْتَ أَنْ تُؤْوِيَنِي إِلَيْكَ حَتَّى تَمْضِيَ فَعَلْتَ ؟ قَالَ: نَعَمْ

“Ketika kami sedang duduk bersama Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, maka baginda pun berkata : “Akan muncul dihadapan kamu sekarang seorang penduduk Syurga.” Maka munculah seseorang daripada kaum Anshar, janggutnya masih basah terkena air wudhu, sambil menggantungkan kedua sandalnya di tangan kirinya. Tatkala keesokan hari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam mengucapkan perkataan yang sama, dan munculah orang itu lagi dengan keadaan yang sama seperti kemarin. Pada keesokan harinya lagi (hari yang ketiga) Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam juga mengucapkan perkataan yang sama dan muncul juga orang tersebut dengan keadaan yang sama pula. Ketika Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam berdiri (pergi) maka Abdullah bin 'Amr bin Al-'Aash mengikuti orang tersebut lalu berkata kepadanya: “Aku bermasalah dengan ayahku dan aku bersumpah untuk tidak masuk ke rumahnya selama tiga hari. Jika menurutmu aku boleh menginap di rumahmu hingga berlalu tiga hari? Maka orang tersebut berkata, “Silakan.”

Anas bin Malik melanjutkan penyampaian kisahnya :


وَكَانَ عَبْدُ اللهِ يُحَدِّثُ أَنَّهُ بَاتَ مَعَهُ تِلْكَ اللَّيَالِي الثَّلَاثَ، فَلَمْ يَرَهُ يَقُومُ مِنَ اللَّيْلِ شَيْئًا، غَيْرَ أَنَّهُ إِذَا تَعَارَّ وَتَقَلَّبَ عَلَى فِرَاشِهِ ذَكَرَ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ وَكَبَّرَ، حَتَّى يَقُومَ لِصَلَاةِ الْفَجْرِ . قَالَ عَبْدُ اللهِ: غَيْرَ أَنِّي لَمْ أَسْمَعْهُ يَقُولُ إِلَّا خَيْرًا، فَلَمَّا مَضَتِ الثَّلَاثُ لَيَالٍ وَكِدْتُ أَنْ أَحْقِرَ عَمَلَهُ، قُلْتُ: يَا عَبْدَ اللهِ إِنِّي لَمْ يَكُنْ بَيْنِي وَبَيْنَ أَبِي غَضَبٌ وَلَا هَجْرٌ ثَمَّ، وَلَكِنْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَكَ ثَلَاثَ مِرَارٍ: " يَطْلُعُ عَلَيْكُمُ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ " فَطَلَعْتَ أَنْتَ الثَّلَاثَ مِرَارٍ، فَأَرَدْتُ أَنْ آوِيَ إِلَيْكَ لِأَنْظُرَ مَا عَمَلُكَ، فَأَقْتَدِيَ بِهِ، فَلَمْ أَرَكَ تَعْمَلُ كَثِيرَ عَمَلٍ، فَمَا الَّذِي بَلَغَ بِكَ مَا قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ . قَالَ: فَلَمَّا وَلَّيْتُ دَعَانِي، فَقَالَ: مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ، غَيْرَ أَنِّي لَا أَجِدُ فِي نَفْسِي لِأَحَدٍ مِنَ الْمُسْلِمِينَ غِشًّا، وَلَا أَحْسُدُ أَحَدًا عَلَى خَيْرٍ أَعْطَاهُ اللهُ إِيَّاهُ . فَقَالَ عَبْدُ اللهِ هَذِهِ الَّتِي بَلَغَتْ بِكَ، وَهِيَ الَّتِي لَا نُطِيقُ

“Abdullah bin 'Amr bin al-'Aaash bercerita bahawa beliau telah menginap bersama orang tersebut selama tiga malam. Namun ia sama sekali tidak melihat orang tersebut mengerjakan solat (sunat) malam, hanya saja jika ia terjaga di malam hari dan berbolak-balik di tempat tidur maka dia akan berzikir kepada Allah dan bertakbir, hingga akhirnya ia bangun untuk solat fardhu subuh. Abdullah bertutur: “Hanya saja aku tidak pernah mendengarnya berucap kecuali kebaikan. Dan tatkala berlalu tiga hari – dan hampir saja aku meremehkan amalannya – maka aku pun berkata kepadanya: Wahai hamba Allah (fulan), sesungguhnya tidak ada permasalahan antara aku dan ayahku, apatah lagi boikot. Tetapi, aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam berkata sebanyak tiga kali: Akan muncul sekarang di hadapan kamu seorang penduduk Syurga.” lantas engkaulah yang muncul, maka aku pun ingin menginap bersamamu untuk melihat apakah amalanmu untuk aku contohi, namun aku tidak melihatmu banyak beramal. Maka apakah yang telah menyampaikan engkau sebagaimana sabda Nabi shallallahu 'alaihi wasallam?” Orang itu berkata: “Tidak ada kecuali amalanku yang kau lihat.” Abdullah bertutur: “Tatkala aku berpaling pergi maka dia pun memanggilku dan berkata: “Amalanku hanyalah yang engkau lihat, hanya saja aku tidak pernah menipu ke atas seorang muslim pun dan aku tidak pernah hasad kepada seorang pun atas kebaikan yang Allah berikan kepadanya.” Abdullah berkata, “Inilah amalan yang melayakkan engkau (menjadi penduduk Syurga), dan inilah yang tidak kami mampui.”

(Hadis riwayat Ahmad 20/124 no. 12697 - sanadnya sahih)

**KEMAS KINI: DARJAT DHAIF.**

Selepas saya berkongsi hadis ini di Facebook saya, Ustaz Fathi al-Sakandary telah bertanya kepada saya di Facebook, dengan katanya, "Soalan, jika benar riwayat ini sahih, bolehkah kita menipu seperti Abdullah bin Amr al-Ash dalam hadis ini?"

Pertanyaan al-Fadhil Ustaz telah menimbulkan keraguan dalam hati saya, lalu berhasrat mencari ulasan atau syarah ke atas hadis ini di laman web yang dipercayai.

Namun begitu, apa yang saya temui hadis ini telah terdapat perselisihan darjatnya. Syaikh Syu'aib al-Arnauth telah menilai sanad hadis ini sahih, namun beberapa ulama hadis sebelum beliau telah mendhaifkan hadis ini. Setelah membaca perbahasan hadis ini, saya cenderung bahawa hadis ini dhaif. Ia terputus daripada segi sanad periwayatan, manakala terdapat keganjilan pada matannya.

Hadis ini telah diriwayatkan dengan sanad daripada Ma'mar daripada az-Zuhri berkata; mengkhabarkan kepadaku Anas - iaitu dengan lafaz bahawa az-Zuhri telah mendengar hadis ini secara langsung daripada Anas. Manakala, hadis ini telah diriwayatkan dengan sanad lain dengan lafaz daripada az-Zuhri daripada Anas dan ada juga yang menyatakan terdapat perantaraan antara az-Zuhri dengan Anas bin Malik. 

Hadis ini dinilai cacat sanadnya oleh ad-Daraquthni menyatakan dalam al-Illal, bahawa az-Zuhri tidak mendengar hadis ini daripada Anas bin Malik. Yang tepatnya ia diriwayatkan dengan perantaraan perawi yang tidak disebutkan namanya. Demikian juga oleh al-Hafidz Hamzah al-Kinani, seperti yang dinukil dalam Tuhfah al-Asyraf karya al-Mizzi. Didhaifkan juga oleh al-Baihaqi dalam Syu'ab al-Iman, Ibnu Hajar al-Asqalani dalam an-Nukat adz-Dhorof, malah al-Albani yang menilai hadis ini sahih, telah menarik balik penilaiannya dan menyatakan ia dhaif dalam at-Targhib wa at-Tarhib. Demikian juga penjelasan oleh Salim bin Aid al-Hilali dalam Ujalah ar-Raghib al-Mutamanna Fii Takhrij Kitab al-Amal al-Yaum wa al-Layla Li Ibni as-Sunni.



Sumber rujukan kemaskini: Saaid.Net

Sumber hadis dan terjemahan: Firanda.Com